Belantara Kesesatan Atau Jalan Kepada Allah

 

Muat Turun PDF di sini: LINK

Nota Komiti Penterjemahan: Buku ini bukan terjemahan profesional, jika wujud sebarang kesalahan, maka ia adalah milik Komiti, bukan tuan kami, Ahmed Al-Hasan. Namun kami telah berusaha sedaya upaya untuk memastikan sebarang kesalahan berada di tahap minimal. InsyaAllah.

1. Belantara Kesesatan Bab 1: Belantara Bagi Bani Israel

2. Belantara Kesesatan Bab 2: Belantara Bagi Umat Islam

3. Belantara Kesesatan Bab 3: Islam, Politik Dan Pemerintahan

4. Belantara Kesesatan Bab 4: Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan

5. Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Solat

 
 
 
 
 
11. Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Taqiyah

12. Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Berjuang

Pengenalan

 
بسم الله الرحمن الرحيم 
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Dan segala pujian bagi Allah yang berfirman,
﴿وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا كَافَّةً لِلنَّاسِ بَشِيراً وَنَذِيراً وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَعْلَمُونَ * وَيَقُولُونَ مَتَى هَذَا الْوَعْدُ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ * قُلْ لَكُمْ مِيعَادُ يَوْمٍ لا تَسْتَأْخِرُونَ عَنْهُ سَاعَةً وَلا تَسْتَقْدِمُونَ﴾
[Dan tiadalah Kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan untuk umat manusia seluruhnya, sebagai Rasul pembawa berita gembira (kepada orang-orang yang beriman), dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar); akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu). Dan mereka (yang ingkar) bertanya: “Bilakah berlakunya azab yang telah dijanjikan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar?” Jawablah (wahai Muhammad): “Untuk kamu disediakan satu hari yang kamu tidak dapat melambatkannya sesaat pun, dan tidak pula kamu dapat menyegerakannya”.] [Saba’ 34:28-30]
BagiMu segala pujian wahai Tuhan kami, yang telah memperkenalkan kepada kami janji perlantikanMu yang tiada dimungkiri, dan pedang Mu yang memancung, dan batuMu yang kukuh, dan hambaMu yang telah kamu dekatkan kepada DiriMu dan Kau redha ke atasnya untuk mendukung agama Mu, serta yang telah memilihnya melalui ilmuMu dan melindunginya dari dosa, dan membebaskannya daripada keaiban dan menunjukkannya perkara-perkara yang ghaib. Yang telah memberkatinya dan menyucikannya dari kekejian dan membersihkannya dari kekotoran serta menjadikan ketaatan kepadanya sebagai ketaatan kepada Mu, dan sokongan kepadanya sebagai sokongan kepada Mu, dan yang telah memperkenalkannya kepada hamba-hamba Mu dengan lisan Nabi yang Ummi serta melalui lisan Nabi-Nabi sebelumnya, yang telah disebutkan di dalam Taurat, Injil dan Quran serta telah diberi amaran kepada hamba-hambaMu dari kelalaian, dan yang telah berfirman dengan kesucianMu dengan firman:
بسم الله الرحمن الرحيم ﴿وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَا لَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلاً * يَا وَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلاناً خَلِيلاً * لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولاً﴾
[Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang (Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata: “Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul”.. * Besarlah kecelakaan bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan Si Fulan itu teman akrab(ku).* Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari peringatan ketika ia telah datang kepadaku. Dan adalah syaitan itu tidak mau menolong manusia.] [Surah Al-Furqan 25:27-29]
Tulisan ini mengandungi sedikit sebanyak daripada apa yang terdapat di dalam hati orang yang beriman. Dan di dalam tulisan ini adalah sesuatu dari masa lalu, sesuatu dari masa kini dan sebahagian besar untuk masa depan. Dan pada masa lalu terdapat pelajaran tidak dapat dinafikan, dan ia adalah sunnah Allah yang tidak berubah.
قال الخاتم (ص): (والذي نفسي بيده لتركبن سنن من كان قبلكم حذو النعل بالنعل والقذّة بالقذّة حتى لا تخطئون طريقهم ولا يخطئكم سنّة بني إسرائيل)
Nabi Al-Khatim (S) bersabda, [Demi jiwaku di tangan-Nya, kamu akan mengikuti jejak langkah orang-orang sebelum kamu, tapak demi tapak, selangkah demi selangkah, sehingga langkah kamu seperti langkah-langkah mereka, langkah, sunnah (perjalanan) Bani Israel]. [#1]
Di dalam tulisan ini ada diceritakan tentang sebuah umat yang tersesat ke belantara kesesatan tetapi berjaya untuk keluar daripadanya, dan sebuah umat lain yang telah memasukinya dan masih berada di dalamnya. Maka tulisan ini adalah petunjuk bagi jalan keluar daripada Belantara Kesesatan itu.
Saya yang fakir ini, yang sedikit amalan dan banyak kesilapan, menulis penulisan ini supaya ia menjadi suara lantang buat mereka yang ditindas dalam menghadapi para penzalim. Supaya ia menjadi suara lantang buat Penghulu Para Mustadh’afin (orang-orang yang ditindas), Sang Hujjah ke atas seluruh makhluk, Mahdi umat ini buat semua yang beriman (lelaki dan perempuan), yang memberikan sokongan kepada mereka dengannya, agar ia menjadi bukti buat mereka yang merasa kecewa dalam mendukung beliau (Al-Mahdi), agar diberi keselamatan pada hari ini sebelum kebangkitannya dan pada hari esok selepas kebangkitannya.
Kemudian saya berharap supaya Allah Yang Maha Kuasa, Yang Maha Mengasihani, lagi Yang Maha Mulia, untuk menjadikannya hujah dari hujah-hujahNya ketika kesusahan yang menyakitkan pada Hari Kiamat.
Dan segala puji bagi Allah yang menciptakan daku, kerana Dialah yang memberi petunjuk padaku. “Tuhanku, benarkanlah daku bersama orang-orang yang soleh dan janganlah hinakan daku pada hari mereka (semua) dibangkitkan – Pada Hari yang tidak berguna harta kekayaan atau anak-anak selain orang yang datang kepada Allah dengan hati yang suci murni.”
Tuhanku, terimalah dari kerjaku yang kecil ini, ke halaman qalbu Shahib Al-Zaman dariku…
Ya maula, Ya Shahib Al-Zaman, Wahai Hujah Allah di bumiNya, Wahai Baqiah (Tinggalan) para Nabi dan para Wasi, Wahai yang ditindas dan dirampas haknya, Wahai yang perkasa; yang dikasihi, kemudaratan telah menyentuh kami dan keluarga kami dan kami datang dengan kelemahan yang tidak layak ini, maka tolonglah kami dengan bantuan penuh serta bersifat pemurahlah kepada kami, kerana sesungguhnya Allah memberi ganjaran orang-orang yang pemurah.
Telah mati kesabaran dalam menunggumu….. wahai yang menghidupkan syariah
Maka bangunkanlah gerakan dengan apa yang tinggal untuk dipikul ….. hanyalah ketakutan – cemas
Telah koyak pakaian kesedihan .. dan dalam genting mengadu untuk meneruskan
-Puisi oleh penulis
___
[#1} Tafsir Al-Ayasyi, Jilid.1 halaman 303, Musnad Ahmad Jilid 5 halaman 340, Sunan Al-Tirmizhi Jilid. 3 halaman 332, Majma al-Zawaeid oleh Al-Haithami Jilid 7, halaman 216, dengan perbezaan pada perkataan yang digunakan tetapi membawa maksud dan konteks yang sama.